Tengah feeling-feeling ingat zaman haji 2011 walau skang dah 2014. Mentara ada umur berazam nak coretkan sampai abis. Tapi takde mood. Eh?! Ya Allah dah 2015! 2016? Fuh

Saturday, October 27, 2012

Cerita Haji: Wukuf



Khamis lepas, 9 Zulhijjah

Jemaah haji berwukuf. Walau duk malaysia, terasa jugak debar menunggu waktu wukuf. Tanpa sedar, asyik tertelek-telek jam. Kalau ikut waktu Malaysia, dalam kul 4 lebih gitu, kat arafah dah masuk waktu zohor, waktu wukuf mula. Kebetulan, dari jam 4 petang lebih mula hujan lebat-selebat alam, non-stop sampai kul 10 lebih. Jam 10 lebih tu, ikutkan kat arafah nak masuk waktu maghrib,habisnya waktu wukuf. Tempat aku la, tempat kome aku tak pasti le pulak khen.



~Flash Back  8 Zulhijjah 1432 Hijrah

Sehari sebelum wukuf, jemaah Malaysia mula dibawa ke padang arafah. Ikut kan Nabi SAW, 8 Zulhijjah tu tak boleh ke arafah lagi, tapi memandangkan zaman sekarang dah ramai sangat umat, begitulah keadaannya.



Hotel aku duduk ada 13 tingkat. Tabung Haji arahkan turun level by level. Lepas asar, family members aku dah siap2 dengan beg dah, tunggu kene panggil dengan staf TH  untuk turun. Tak salah aku, jadual lari sikit sebab trafik sesak gitu. Itu sesuatu yang normal lah kan. Jadi jemaah disarankan solat maghrib/isyak dulu.

Nak tambah sikit perasa cerita, aku cuti on that day. Nak kata frust tak juge, sebab benda dalam jangkaan, tinggal relakkan jiwa perempuan yang sensitif dengan segala inci benda. Tapi awal2 sebelum ni, angah ada cerita experience cuti time wukuf, menyumbang jugak sikit pada ketenteraman aku.


Bas sampai. Staf TH pakai konsep, ada 2 seat kosong! ada 5 seat kosong lagi! ada satu seat kosong lagi! ada sapa sapa nak naik?! Gitew. Kira kalau ko datang dengan pasangan, insyaAllah akan cuba dimaintain oleh TH supaya tak ada yang terpisah.

Tengah malam kitaorang tiba di arafah, khemah maktab kitaorang. Oh lupa, kitaorang ni ada nama kumpulan angkatan. Hotel aku duduk, most semua jemaah dalam  adalah hotel kumpulan maktab 89, dalam satu maktab ada beberapa kumpulan KT (Kapal Terbang) dan aku adik bradik dalam KT72. Dalam kul 12 tengah malam rasanya, sampai kat khemah. Peh teraba2 mencari tempat. Dia satu khemah yang besar, dalam tu nampak lah tiang2 yang menyokong bumbung2 khemah. Setiap bawah satu bumbung khemah satu carpet, satu carpet bermaksud untuk satu kumpulan jemaah. Kitaorang dipecahkan ikut kumpulan untuk di arafah dan mina. Satu kumpulan dalam sepuluh orang kot?

Dekat setiap tiang yang ada bawah khemah besar tu, ada list nama ahli kumpulan. Tapi gelap balam2 suasana dalam tu, nak harapkan cahaya dari lampu jalan kat luar khemah yang masuk ikut celah2 kain khemah tak mampu la. Guna torchlight le nak membacanya. Ada makcik dah enak2 duduk baring dah, sekali salah group daa. Haha. Ye la, sepatutnya 10 orang, skali lebih 10 dalam satu carpet tu, mana gaya nak baring ramai2 satu carpet tu. Carpet nya takde le kecik sangat dan takde le besar sangat, dia carpet cantik yang korang letak kat ruang tamu tuh, bukan carpet besar yang satu colour selalu kat rumah mat saleh depa tempek ke seluruh lantai. Tapi takde le cantik macam baru beli, dah saban tahun depa pakai.

Time sampai aku selak je pintu khemah, aku terus teringat kan mak aku. 'Tak penah lak mak aku cerita macam ni keadaan berhaji'. Bukan teruk maksud aku, takde le teruk mana. Cuma memang serba serbi sederhana lah. Sapa yang dah biasa hidup adventure orait je, insyaAllah. Kalau yang tak biasa adventure, tapi hati sabar pun orait je aku rasa. Aku tido kat spot yang berbonggol, ehehe, lenguh belakang aku. Aku tido atas batu, maksud aku, kawasan carpet aku baring tu, bawahnya ada batu. Aku ingat aku sorang je, along aku,' Ha la along pun tido atas batuu jugak le'. Bukan merungut, kitaorang mungkin tengah membanding-banding kan sapa tido dalam keadaan paling mencabar, kui3. Mana boleh pilih2, tempat muat2 je untuk semua orang. Biasa le.



Esoknya, pukul 3 pagi ada buat solat sunat taubat. Aku cuti, jadi aku duduk dulu, kira tasbih. Along, firah pegi tandas, ambik wuduk skali. Barisan nak masuk toilet, jangan tanya le. Berjela. Aku gi tandas, agak-agak time orang nak solat dah selesai guna tandas. Aku tak pasti kenapa, pegi tandas, tuala wanita menimbun kat satu sudut dalam toilet yang sekangkang kera. Aku tak mau sebut aku tak faham kenapa jadi gitu, nauzubillah karang aku lak kene(ada benda jadi kat aku, alkisah sebab sebut ayat sebegitu). Aku tak pasti kenapa menimbun, tak mampu den nak menjawab.

Aku perhati mostnya semua perempuan educated alhamdulillah, tapi bagaimana terjadinye masalah pad yang sepatutnya dibuang dalam tong sampah tapi ditimbun di sudut dalam toilet aku tak berapa pasti. Ini bukan jadi kat satu toilet je, tapi lebih dari satu toilet yang wujud. Tapi ada lah hamba Allah yang sangat mulia tolong buangkan semua,aku ulang SEMUA pad terpakai yang bertimbun dan ditimbunkan ke tong sampah. Tak tau la sapa kan, tapi tau-tau dah bersih. Yang lagi pening, elok dah bersih, ada plak manusia lain pegi startkan balik timbunan pad tu (tepuk dahi ).

Marilah muslimah sekalian, mari jaga kebersihan, kalau buang rata2, kot ada kotoran, elok plak kotoran tu terkena kat badan/baju manusia lain, manusia tu plak pegi solat. Ha lepas tu apa jadi?Pikir le sendiri.

Toilet kat sini, lubang tandas dia direct ke tong najis. Kira macam, kalau lantai tandas tu pecah, memang ko masuk terus ke kolam najis kat bawah tandas tu, gamaknya. Jadi aroma tandas tu, dia lain sikit le. Ye la tempat panas kan, macam ko masak air, pengewapan berlaku gitu. Tapi okay je kat hidung2 manusia aku kira. Ada makcik ni, berbaris depan aku. Sampai turn dia, dia bukak pintu, nampak timbunan pad satu sudut toilet dan aroma semerbak gitu, terus surrender dia pegi berbaris kat pintu lain. Barangkali dia ingat aroma tu sebabkan timbunan pad tu, tapi rasa aku aroma tu datang nya dari najis2 yang ada direct bawah lubang tandas.

Huhu. Ingat nak line up untuk masuk tandas kejap ke? Lama tauuuuuu. Tapi untuk bakal2 jemaah haji, bole le zikir mentara line up tu. Bila zikir ko terlupa yang ko tengah berbaris lama untuk ke toilet, lalu lupa untuk merungut lalu lupa untuk marah.


Selepas subuh, jemaah diberi makan pagi. Masing2 cari pasangan masing-masing nak bersarapan bersama. Romantik. Memang romantik. Tapi tu le gayanya, terselak2 pintu khemah perempuan (Sengih).








***



Aku tak faham ...

Aku tak de lah sebut ayat tu tapi ayat yang senada aku rasa. Terdetik kat hati aku untuk sesaat dua. Masa tu aku di mekah, dalam perjalanan nak balik hotel dari masjidil haram. Aku terserempak dengan sorang jemaah, aku rasa dari China. Dia pun baru keluar dari masjidil haram nak balik hotel juga.
Dia jalan atas jalan tar pakai stokin je. Dalam hati aku terdetik, 'Apa rasanya pakai stokin atas jalan?' 'Tak paham kenapa dia berstokin? Mana kasut dia? Kene curi? Salah letak? Apa rasanya pakai stokin atas jalan?'
Esoknya, waktu lepas solat isyak. Along dan firah kata nak pegi ambik kasut( ada rak kasut mini kat  dalam masjid). Aku iyakan bila diaorang kata nak pegi ambik kasut, time tu aku tengok orang tawaf sekilas, aku toleh balik arah along dan firah jalan. Aku tengok diaorang dah tak ada.
Aku pegi jalan2 area rak kasut. Masih aku tak nampak diaorang lagi. Aku stay kejap tempat aku diri sorang2 tadi, dengan harapan along atau firah cari aku kat situ. Tapi takde jugak aku nampak diaorang.
Tak pelah aku fikir, mungkin diaorang akan tunggu aku kat pintu selalu kitaorang keluar.
Aku pegi tiga pintu yang selalu kitaorang pakai guna dan tunggu untuk seminit dua. Tetap aku tak jumpa diaorang. Aku patah balik tempat kasut tadi, memang tak de la kan. Handphone lak aku tak bawak sebab bateri pun kong, jadi lengkap lah segalanya. Last resort, aku decide balik hotel dan tunggu diaorang kat sana je. Selalu aku simpan kasut aku sendiri dalam plastik sendiri, tapi hari tu, aku kongsi plastik dengan Firah. Aha. There you go...



Aku balik hotel dengan berstokin.

Masa tu, aku takde sarung kasut tawaf. Syukur stokin hitam aku tebal. T-T. Jalan dengan penuh keyakinan. Sampai depan pintu hotel, ada brader melayu aku kira staf tabung haji. Dengan penuh keyakinan aku jalan sambil memandang ke dinding hotel yang tinggi dengan harapan brader tu ikut pandang arah aku memandang lalu tidak sedar minah di depan beliau berjalan-jalan di atas tanah dan tar tanpa selipar apatah lagi kasut.


2 comments:

caliph_88 said...

Wani kita cam geli pula yg ko cite pad bertimbun..wa kenapa mereka buat gitu?Common sense, boleh je sediakan plastik..ermmmm

petiais said...

caliph_88,
den tak mampu nak jawab cik siti:))