Tengah feeling-feeling ingat zaman haji 2011 walau skang dah 2014. Mentara ada umur berazam nak coretkan sampai abis. Tapi takde mood. Eh?! Ya Allah dah 2015! 2016? Fuh

Friday, June 26, 2009

Wida Rasulullah


Di Madinah
Kitaorg tinggal dalam 2 hari.
Khamis tiba, Sabtu pagi bertolak ke Mekah. Jadi tak lama di sana.



Pertama kali
Di dalam hadis riwayat Bukhari dan Muslim pun, Raudah digambarkan sebagai tempat yang istimewa. "Di antara rumahku dan mimbarku adalah taman-taman surga dan mimbarku berada di atas telagaku."


Jumaat, 11 malam. Kami anak-beranak yang perempuan rancang ke raudah. Dah tak macam dulu. Sekarang depa dah buat jadual. Nak buat macam mana. Beribu yang nak pergi kan. Mak dan keluarganya dah pergi dulu. Aku angah firah dan sorang mak cik kitaorg tiba agak lewat. Kelam kabut berjalan terkejar-kejar masa. Kalau terlepas malam ni.

Mungkin dah takde peluang lain dah.

Kami berjalan laju, tak bercakap. Masing-masing dengan fikiran sendiri. Seram. Tak tahu. Apa dahsyat ke dugaan nanti? Boleh ke masuk? Ada peluang ke? Mampu ke dengan orang-orang Arab yang besar nih? (Besar. Jangan tak tahu. Sorang mak arab keluar saf, hah muat untuk aku dan angah). Huh. InsyaAllah.

Sejuk rasanya saluran pernafasan terkejar2 ke raudah. Dari tempat solat perempuan kami berjalan melalui lorong yang dibuat untuk jemaah muslimat pergi ke raudah merentasi kawasan lelaki solat.Jauh rasanya. Tumit dah rasa kejang dek berjalan atas lantai batu masjid. Tapi tak sempat nak fikir, bila tengok perempuan2 bangsa arab yang lain jalan laju jugak.

Kami tiba di tempat semua jemaah dikumpulkan sebelum kumpulan2 dari negara sekian2 disuruh masuk. Elok je sampai, 'Malazi.Malazi. Masuk ibu. Ibu ibu.'. Baru je nak tarik nafas nak pasang niat tahayatul masjid, tak jadi. Capai beg terus jalan.

Bulu roma aku meremang. Kau patut tengok macam mana perempuan2 ni berebut. Aku sangka orang Arab je yang suka mengasak2. Orang malaya pun sama! Segan pulak rasa, depan rasulullah macam tu pulak gayanya. Yang aku kagum tu. Makcik2 tau yang mengasak2 , menolak2 ni.

Kadang-kadang aku bingung. Mana satu patut aku pilih?
'Berasak dengan hebatnya sampai dapat dekat dengan makam nabi memandangkan aku lasak orangnya' atau 'Sabar sahaja, redha dengan ruang yang kau bakal terima, apa ini 'rezeki' atau 'rezeki' tu sebenarnya aku dapat sebab aku tak berusaha?'

Sebelum group Malaya dilepaskan ke raudhah. Ha kau, aku pakai perkataan 'dilepaskan' lagi. Nak menggambar kan macam mana petugas masjid kene kawal jemaah yang orang suruh duduk dia berdiri, orang kata duduk dulu dia dah jalan dulu dah bercampur dengan jemaah dari negara lain kat dalam raudah. Aku kata pada angah, 'nanti masuk tak payah nak asak2, sabar. Kalau dah tolak2 berebut2 tu bukan ibadat dah' serius muka kami masing2. Kalau ada orang yang betul2 kurang sabar aku rasa mau jugak semua jemaah jadi domino. Buk! duk! duk! duk! (imaginasi penulis bila seorang jemaah tolak yang lain semua jatuh bergeduk geduk). Alhamdulillah beriman lagi. Cuba bertenang walaupun sebenarnya tak tenang langsung!

Makcik2 ni, mungkin mereka rasa orang muda perlu berundur ke belakang untuk beri ruang kepada yang tua. Bukan bermaksud aku tak boleh nak beradab langsung. Boleh. Tapi kalau kau tarik2 bahu aku ke belakang, tolak2 aku macam nak tertumus. Oh. Lupa. Mungkin ini dugaan aku. Ada la tu salah aku kat mana2 kan(istighfar).

Lagi, kita kena selesaikan urusan kita sendiri dahulu. Kalau kamu ada telekung sehelai, lepas tu ada saudara kita yang lebih tua ni kot tertinggal ke dia punya telekung. Kamu kena solat dulu, selesaikan tanggungjawab diri dulu baru hulur untuk pinjamkan pada orang lain kemudian. Moral of the story, kita sama-sama nak ibadat, sama-sama la bersabar ya(tunjuk peace :D).

'Ibu ke depan. Ibu ibu jangan tolak. 'Bila jemaah dilepaskan. Aku tak boleh bayang macam mana nanti waktu musim haji. Aku nak buat solat sunat. Tapi apa yang mampu aku buat untuk beberapa minit terawal. Aku berdiri tegak sambil melihat keadaan yang agak tak terkawal. Tak mampu nak angkat takbir pun bila telekung kau tertarik dek orang yang berasak2 mahu ke hadapan. Sebelum disuruh keluar oleh petugas. Lekas-lekas aku berdiri betul lalu takbir.

Sedih aku rasa. Solat dalam keadaan macam tu. Aku tak salahkan sesiapa. Rezeki masing2 lain. Tapi. Walaupun dengan keadaan orang langkah kau ketika kau sujud. Orang langgar kepala kau waktu kau rukuk. Orang tertolak kau waktu berdiri. Kurang khusyuk. Tapi masih aku rasa dekat dengan rasulullah. Cukup dekat. Rasa macam dia masih hidup. Mohon ampun andai ada dosa yang memungkinkan rezeki aku sebesar ini dan berterima kasih juga, setidaknya aku diberi peluang masuk.

Pertama kali aku jejak raudah. Dulu aku tak berpeluang.



Aku sempat buat solat sekejap. Aku bangkit. Ramai lagi yang nak solat kan.

Keluar raudah. Banyak benda yang difikirkan. Kalau aku timbang tara dari mata kasar, ramai nya manusia yang banyak ilmu, yang lagi khusyuk solatnya, yang lagi tekun mengajinya. Haih. Banyak betul. 'Huh. Aku ni rangking ke berapa lah agaknya?'.


Paginya, selepas subuh kami ber wida.
Kami lupa. Lupa untuk bergamba. Bukan apa. Trip pertama seorang mak cik aku ke situ. Ala-ala nak kasi dia kenangan. Tapi masing2 dah berwida. Boleh je pegi dan wida sekali lagi. Tapi kata mak 'Macam main2 pulak. Dah dah. Usah. Tak payah'. Takde la kami pergi.

Lagi pulak dah beria-ria aku bagi ucapan selamat tinggal kat rasulullah. (sengih). Agak sayu keluar dari perkarangan masjid. Solat subuh.
Solat terakhir aku di situ.


Jumpa lagi ya rasulullah! InsyaAllah.

Gamba(credit to boss):
*Semua dalam kawasan masjid nabawi. Kalau nak pose kat keliling masjid mau beribu pose boleh. Tapi masjidkan? sudah2 la awak. Bawak bertenang.

3 comments:

Ami said...

Ada jumpa mak aku tak?
Patutlah lama tak nampak kau.

caliph said...

Subhanallah, cantiknya

Ya Rasulullah....
Ya Habiballah....

petiais said...

ami,
kau la tak bagi gamba passport mak ko.tengok,da tak bole nak cam

caliph,
ya cantik. dulu time tak ada payung tuh lagi cantik. lapang selapang alam.